Thu. Aug 11th, 2022

Rumah Samsung mungkin adalah orang yang menggulingkan domino pertama yang mengakhiri monopoli pembayaran Apple di App Store.

Diharapkan secara besar-besaran bahawa syarikat akan meluluskan rang undang-undang perniagaan telekomunikasi barunya, yang akan memaksa kedai aplikasi, termasuk Apple dan Google, untuk membolehkan pengguna memilih penyedia pembayaran secara bebas dalam aplikasi, yang membolehkan pemaju memintas Apple dan Google yang biasa dikenakan 30% yuran pemprosesan .

Baru-baru ini dinyatakan bahawa Google menjana pendapatan $ 11.2 bilion dan keuntungan kasar $ 8.5 bilion Pendapatan dari penjualan aplikasi, pembelian dalam aplikasi, dan iklan di Play Store melalui Play Store pada tahun 2019. Apple mungkin menghasilkan lebih banyak.

Menurut laporan, Google secara aktif menolak menjadikan kedai aplikasi pihak ketiga sebagai pilihan sebenar bagi pengguna, membayar OEM untuk menghantar peranti tanpa kedai pihak ketiga, dan membayar pembangun untuk menjadikan aplikasinya eksklusif di gedung Google Play. Sudah tentu, Apple melarang kedai-kedai pihak ketiga sepenuhnya.

“Ini mungkin merupakan tindakan serupa di tempat lain,” kata Guillermo Escofet, seorang penganalisis Omdia yang pakar dalam platform pengguna digital. “Pengawal selia, penggubal undang-undang, dan pengacara litigasi di Amerika Utara dan Eropah juga meninjau peraturan penagihan kedai aplikasi, dan sentimen politik yang luar biasa telah memusuhi kuasa besar yang tertumpu di tangan gergasi teknologi.”

Pentadbiran Biden cuba campur tangan bagi pihak Apple.

Jurucakap Perwakilan Perdagangan AS Adam Hodge mengatakan dalam satu kenyataan kepada Korea Selatan: “Kami bekerjasama dengan pelbagai pihak berkepentingan untuk mengumpulkan fakta kerana Korea Selatan sedang mempertimbangkan undang-undang dan menyedari perlunya membezakan antara Diskriminasi dan promosi persaingan.” New York Times.

Oleh itu, pelaksanaannya akhirnya dapat dikurangkan.

“Penyesuaian dapat dilakukan ketika menerapkan kebijakan,” kata Han Sang Hyuk, ketua Suruhanjaya Komunikasi Korea, kepada wartawan pada hari Khamis. “Kami memahami sepenuhnya keprihatinan Apple dan Google, jadi kami akan menerapkannya dengan mempertimbangkan pihak berkepentingan industri dan pengguna.”

Pemungutan suara mungkin berlangsung seawal minggu ini, dan jika diluluskan, itu akan menjadi undang-undang dengan tandatangan Presiden Moon Jae-in.

melalui Bloomberg

By admin